Pages

Selamat Datang

Selamat Datang

Sunday, January 8, 2012

AYU JANDA KEMBANG

Noor Idayu atau biasa dipanggil Ayu oleh kawan-kawannya membawa diri pulang ke kampung selepas berpisah dengan suaminya. Suaminya mencerainya selepas dihasut oleh orang gaji sendiri yang berasal dari Indonesia. Orang gaji itu kemudiannya berkahwin dengan bekas suaminya.

Ayu yang bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat guaman memang sibuk. Tugasnya memerlukan dia pulang lewat apatah lagi sejak kebelakangan ini syarikat guamannya menerima banyak pelanggan. Rupanya kesibukan Ayu telah dieksploit oleh orang gajinya sendiri dengan memberi layanan ekstra kepada suaminya di rumah.

Satu petang dia pulang awal dan dia melihat sendiri suaminya sedang berasmara dengan orang gaji di bilik tidurnya. Malam itu Ayu bertengkar hebat dengan suaminya dan tanpa memikir panjang suaminya menjatuhkan talak tiga. Dan bertukarlah status Ayu dari seorang isteri menjadi janda. 

Ayu yang berumur 28 tahun dan belum mempunyai anak itu macam langit dengan bumi jika dibandingkan dengan orang gajinya. Ayu yang berkulit putih bersih memang ayu dibandingkan dengan Tini pembantunya yang berkulit gelap. Tini adalah janda beranak dua yang berumur 35 tahun. Ayu sendiri tidak faham mengapa suaminya tertarik dengan pembantu sendiri. Sudahlah tak berpelajaran rupa paras juga hodoh. Agaknya suaminya telah terguna guna-guna perempuan indon itu.

Untuk menenangkan fikiran, Ayu mengambil keputusan pulang ke kampung untuk sementara waktu. Ibunya memang gembira bila Ayu pulang. Rumah pusaka peninggalan suaminya itu tidaklah sunyi lagi bila Ayu ada bersama. Mak Yah yang tinggal seorang diri sentiasa diulit sunyi. 

Berjiran dengan Mak Yah ialah Pak Usop seorang pesara kerajaan. Pak Usop yang bertugas secara sukarela sebagai tok siak di surau kampung berkenaan adalah seorang yang baik. Pak Usop sering bertanya khabar kepada Mak Yah dan sering menolong Mak Yah. Hubungan Pak Usop dan Mak Yah sebagai jiran memang mesra. Orang kampung semua dah tahu hubungan baik Pak Usop dan Mak Yah. Hubungan dalam batas-batas susila ini direstui orang kampung. Kerana itu orang kampung tidak menaruh curiga dan mengesaki apa-apa bila Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah.

Seperti biasa Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah walaupun Ayu telah tinggal bersama Mak Yah. Memberi bantuan dan pertolongan apa yang patut kepada keluarga Mak Yah. Jika Mak Yah berurusan di bandar, Pak Usop yang akan mengiringinya. Bil air dan elektrik rumah Mak Yah, Pak Usop yang akan tolong membayarkannya.

Sedang Pak Usop menyapu di halaman rumahnya tiba-tiba terdengar bunyi guruh dan petir. Cuaca yang cerah tiba-tiba bertukar mendung dan tiba-tiba saja hujan turun mencurah. Ayu yang berada dalam rumah teringatkan jemuran di bahagian belakang rumah. Dengan hanya berkemban kain batik dan tuala yang disangkutkan ke bahu Ayu berlari mengutip jemuran. Dengan pantas dia berlari ke rumah selepas kain jemuran dipungut. Kerana tergesa-gesa Ayu tersepak pasu bunga di halaman rumah dan di jatuh tersungkur di tanah. Dia mengaduh kuat kerana kakinya terasa amat sakit. Kain jemuran yang dikutipnya bertaburan di tanah.

Pak Usop yang melihat Ayu tak bangun-bangun berlari mendapatkannya. Dicempung janda muda itu masuk ke dalam rumah. Dibaringkan Ayu yang kesakitan di atas katil di bilik Ayu. Pak Usop cemas melihat Ayu tak bergerak-gerak. Mata Ayu terpejam rapat. Pingsankah Si Ayu ni fikir Pak Usop.

“Ayu.. Ayu!” panggil Pak Usop sambil menampar lembut pipi Ayu yang basah.

Pak Usop bertambah cemasnya. Ayu tak juga membukakan matanya. Digoyang-goyang badan Ayu, ditepuk-tepuk perlahan pipi Ayu yang masih dibasahi titik-titik hujan. Beberapa minit kemudian Ayu membuka mata. Wajahnya menggambarkan dia menderita kesakitan.

“Aduh sakitnya.” Ayu mengerang sambil memegang kakinya.

“Di mana sakitnya, Ayu.”

“Kaki saya terseliuh, Pak Usop.” Ayu bersuara sambil menunjuk kaki kanannya.

“Cuba Pak Usop lihat.” Pak Usop bersimpati dengan penderitaan Ayu.

Pak Usop memegang lembut buku lima kaki Ayu. Dipicit pelan. Diusap-usap perlahan bimbang Ayu akan kesakitan.

“Bukan di situ Pak Usop, atas sedikit.”

Pak Usop mengelus lembut dan meraba-raba kalau-kalau terasa bengkak atau luka. Kaki mulus milik janda muda itu tidak ada kesan lebam atau luka. Kulit halus itu tiada cacat cela. Tangan Pak Usop sedikit bergetar kerana telah lama dia tidak menyentuh wanit sejak kematian isterinya beberapa tahun yang lalu. Ada getaran aneh yang menjalar ke sekujur badannya. Urat-urat sarafnya membawa impuls ke otak, otak memproses impuls tersebut dan memberi arahan ke alat kelaminnya. Serta merta zakar Pak Usop mula mengeras.

“Di lutut ke?” Tanya Pak Usop.

“Atas sikit,” jawab Ayu perlahan. Pak Usop dapat merasai getaran pada suara Ayu. 

Ayu yang telah lama tidak dibelai lelaki sejak berpisah dengan suaminya amat terangsang bila kakinya dibelai oleh tangan kasar Pak Usop. Kulit tangan yang terasa seperti berduri itu merangsang hujung-hujung saraf di kulitnya. Rangsangan tersebut telah menyebabkan farajnya mengemut secara berirama. Ayu terasa seronok dan sedap bila dibelai Pak Usop. Kedua makhluk ini telah bertindak bagai besi berani. Kedua-duanya saling tarik menarik. Gayung telah bersambut.

“Atas lagi Pak Usop.” Ayu berbisik.

Tangan Pak Usop telah berada di paha yang gebu. Pak Usop mengusap-usap paha padat tersebut. Pak Usop mula merasai getaran demi getaran. Ayu mula meliuk-lintuk bila tangan Pak Usop sampai ke pangkal pahanya. Otot-otot faraj Ayu berdenyut secara berirama. Lubang kemaluannya terkemut-kemut. Cairan hangat mula membasahi sepasang bibir kemaluan yang kenyal. Hidung Pak Usop mula tercium bau khas kemaluan perempuan yang menjadi ketagihannya suatu waktu dulu. Sebagai orang yang berpengalaman Pak Usop mengerti yang nafsu Ayu sudah terangsang. Batang kemaluannya spontan mengembang dan berdenyut.

“Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya merayap di pangkal paha Ayu.

“Atas lagi.” Kedengaran suara Ayu seperti merengek.

“Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya menekup tundun bengkak yang dihiasi bulu-bulu lembut.

“Ya, ya. Di situ Pak Usop.” Jawab Ayu penuh ghairah.

Pak Usop faham. Pucuk di cita ulam mendatang. Tak kan kucing menolak ikan yang di panggang harum. Tangan Pak Usop membelai taman larangan Ayu. Ayu mengalu-alu tindakan Pak Usop tersebut. Bagaikan lampu hijau telah menyala hijau, Pak Usop melajukan gerakannya. Kain yang dipakai Ayu di londeh. Terpempam tubuh Ayu yang cantik, putih gebu. Jantung Pak Usop berdegup kencang. Taman indah berbulu hitam jarang-jarang diusap dan dibelai.

“Sedap Pak Usop, sedap.” Ayu meracau dengan mata terpejam rapat.

Perasaan Pak Usop berbelah bagi. Cukup hingga di sini atau nak diteruskan. Peluang telah terbuka. Sehingga bersara dia belum pernah berhubungan dengan perempuan lain selain isterinya. Fikirannya berkecamuk dan iblis tersenyum menggoda Pak Usop. Sementara fikirannya berperang tangannya tetap beraksi melayan tundun Ayu yang membengkak. Jarinya berlari-lari di lurah merkah dan bibir-bibir lembut berwarna merah lembut.

Ayu terlentang kaku. Kain batik yang membungkusnya telah terlondeh. Tubuh pejal dan berlekuk-lekuk indah itu menjadi sasaran mata Pak Usop. Peperangan di benak Pak Usop dimenangi oleh nafsunya. Tangan kiri membelai dada Ayu sementara tangan kanan membelai taman larangan di pangkal paha pejal putih gebu.

“Sedap Pak Usop, sedap. Ayu nak tengok burung Pak Usop.”

Pak Usop kesian mendengar permintaan Ayu si janda muda. Kain pelikat yang dipakainya dibuka. Baju t-shirt yang melekat di badannya juga di buka. Badan Pak Usop yang berotot kekar itu sudah telanjang bulat. Ayu dapat melihat zakar Pak Usup telah terpacak keras. Besar, panjang dan hitam berurat-urat.

Ayu memegang batang pelir Pak Usop. Matanya bersinar melihat batang keras berkepala bulat itu. Batang tua itu lebih besar dan lebih gagah daripada batang suaminya. Ayu tersenyum riang. Batang berurat kepunyaan Pak Usop ini akan mengairi tamannya yang telah lama gersang. Tangan lembut itu dengan mesra mengusap-usap tongkat sakti Pak Usop.

Pak Usop meningkatkan aktivitinya di buah dada Ayu. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan. Spontan puting susu Ayu menjadi keras. Ayu hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Oleh kerana dek penangan ramasan lembut lelaki separuh baya itu, Ayu tanpa sedar telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Pak Usop hanya tersenyum melihat bukaan itu. Tangan kanan Pak Usop makin ligat di lurah merkah. Makin kuat Ayu mengerang. 

Pak Usop makain ganas. Makin kuat pula Ayu mengerang. Pak Usop menggentel-gentel biji kelentit Ayu, dan sekali sekala Ayu mengepit tangan jirannya itu. Mulutnya mengeluarkan irama bernafsu. Erangan bak bunyi kucing mengawan terdengar di cuping telinga Pak Usop. Ghairah Pak Usop juga berada di ubun-ubunnya. Lurah merkah itu diusik-usik dengan jari kasarnya.

Pak Usop memasukkan dua jari iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluan Ayu. Kedua-dua jari itu digerakkan secara tolak tarik dengan hebat sekali. Kelihatan air mazi Ayu telah melimpah-limpah keluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar warna merah jambu. Tompokan air mazi membasahi cadar katil. Ayu bertindak balas. Tangan Ayu meraba-raba batang Pak Usop. Pak Usop dapat mengesan yang Ayu dah stim habis. Ayu membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan Pak Usop. 


Ayu terangsang melihat kemaluan Pak Usop. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro yang selalu Ayu lihat di skrin komputer. Kepala kemaluannya berwarna hitam kemerahan berkilat macam topi jerman. Ayu begitu berselera melihat kemaluan Pak Usop yang besar dan panjang itu. Ayu yang masih berbaring di atas katil menarik punggung Pak Usop agar hampir ke arahnya. Kemaluan Pak Usop diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak Usop tersenyum puas melihat Ayu si janda muda mengurut kemaluannya. Tangan lembut Ayu bermain-main dengan topi jerman lelaki separuh baya itu.

Ayu seronok bermain dengan kemaluan Pak Usop. Janda muda itu melihat zakar keras yang berdenyut-denyut itu dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah. Ayu menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar jirannya itu. Seterusnya Ayu menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan Pak Usop dengan penuh nafsu. Lidah Ayu yang runcing dan basah bermain-main bermula dari kepala licin hingga kepangkal batang Pak Usop. Pak Usop mengerang kesedapan.


“Sedap Ayu, sedap.”

Ayu semakin berselera menghisap butuh lelaki tua apabila mendengar suara penuh nafsu Pak Usop itu. Pak Usop hampir terpancut bila Ayu mengemut mulutnya penuh geram. Pak Usop yang telah lama tidak melakukan hubungan seks hampir tak berdaya menahan. Ditahan nafasnya lama-lama agar benih-benihnya tidak cepat keluar.


“Cepat Pak Usop, Ayu dah tak tahan.” Ayu bersuara setelah melepaskan nyonyotannya pada batang pelir Pak Usop.

“Baiklah, Pak Usop juga dah tak tahan.”

Ayu terkapar di tengah katil. Pahanya direnggangkan bagi memudahkan tindakan Pak Usop. Pak Usop pantas merapatkan diri ke celah kelangkang Ayu. Geram dia bila melihat lurah merekah dan sepasang bibir lembut warna merah. Terlihat jelas daging kecil di sudut alur bahagian atas. Daging kecil yang merupakan punat nafsu wanita itu ditatap tak berkelip. Sepantas kilat Pak Usop menyembamkan mukanya ke tundun indah. Dicium lurah merah dan kelentit yang membengkak. Lidah kasarnya membelai kelentit idaman. Ayu menggelepar kesedapan.

Hanya beberapa minit saja bibir dan kelentit dijilat, Ayu mula mengejang dan dengan satu suara erangan kuat Ayu mengalami orgasme. Cairan panas terpancar keluar membasahi seluruh permukaan buritnya. Sepasang bibir lembut tersebut dibanjiri dengan cairan nikmat Ayu. Ayu terkulai lesu.


Pak Usop bertindak lebih lanjut. Pak Usop mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Ayu sehingga lutut dan bahu Ayu hampir bersentuhan. Ayu sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Usop yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Ayu tak henti-henti memandang butuh Pak Usop yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air syoknya yang banyak. 

“Aauuww...” Kepala Ayu terdongak sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat bila kepala bulat terbenam ke dalam lorong nikmatnya.

Ayu menjerit nikmat bila kepala butuh Pak Usop separuh menyelam ke dalam lubang buritnya. Perlahan tapi mantap Pak Usop menggerakkan punggungnya maju mundur. Tongkat saktinya terasa sungguh enak bila disepit kemas oleh otot-otot burit Ayu. Pak Usop puas menikmati lorong sempit Ayu dan Ayu puas menikmati batang besar dan panjang kepunyaan Pak Usop. Aktiviti sorong tarik berlangsung agak lama. Pak Usop sedaya upaya bertahan agar maninya tidak terpancut.


“Laju Pak Usop, laju.”

Ayu memeluk kemas badan Pak Usop. Sepasang pahanya bergetar dan kakinya menendang-nendang angin. Punggungnya diayak kiri kanan. Dan.. aahhh.. sekali lagi Ayu mencapai klimaks.

Pak Usop tak mampu bertahan lagi. Lelaki separuh baya itu makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat maka terdengar Pak Usop mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Ayu dan serentak itu juga pancutan mani Pak Usop laju menerpa pangkal rahim Ayu. Mata Ayu terbeliak menerima semburan hangat benih-benih Pak Usop. 


Kedua insan tersebut terkapar lemas keletihan penuh nikmat. Batang keramat Pak Usop masih terendam dalam kemaluan janda kembang. Badan Pak Usop terbujur kaku di atas badan Ayu yang keletihan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Pak Usop menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Ayu. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Ayu masih ternganga selepas Pak Usop menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Ayu.

Ayu yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Usop. Tangannya memegang dan melurut batang pelir Pak Usop yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Pak Usop tersenyum dan badan janda muda itu dipeluk erat. Pipi mulus Ayu dicium mesra.

Tudung Satin (Episod Pancut Luar)

Sejak pak usu puas di celah buah dadaku hari tu. Dia semakin gemar menamatkan permainan dengan melepaskan benihnya di atas tubuhku.Kebiasaannya kami akan lakukan setelah pulang dari site survey atau dari tempat customer. Setibanya di hotel, aku akan menyerahkan tubuhku kepadanya, dan sudah pastinya dalam berpakaian lengkap kerana keinginan nafsunya untuk menyetubuhiku ketika masih berpakaian adalah tinggi.

Terutama sekali jika pakaianku adalah satin. Tidak hairanlah jika kenapa dia membelikan pakaian untuk aku ke pejabat dan di hotel kebanyakkannya adalah satin, tidak kira baju atau kain.

Dua hari lepas, kami bersetubuh dalam keadaan aku yang masihbertudung dan berbaju blouse satin berwarna krim. Kami melakukan hanya menyelakkan kain serta menanggalkan seluar dalam dan pak usu hanya membuka seluarnya tanpa membuka baju dan tali lehernya.Namun syahwatnya melihat buah dadaku yang berbalut baju satin ketika itu adalah kuat dan dia akhirnya melepaskan benihnya di atas dadaku. Sengaja aku kepitkan buah dadaku dengan tangan supaya ianya semakin



menonjol dan memberahikan. Atas permintaanku, dia pun menangkap gambar ketika aku sedang memegang buah dadaku yang mana benihnya masih
berketul melekat membasahi baju di bahagian buah dadaku. Aku gembira kerana dia berasa puas dengan layanan ku.

Pagi tadi, sebelum pergi ke syarikat perkapalan untuk buat marketing. Pak usu tak benarkan aku pakai coli dan dia meminta ku memakai baju kemeja satin berwarna merah jambu. Hasilnya, sepanjang hari aku lihat kelengkangnya asyik membonjol dan jika tiada siapa melihat, dia akan mengambil kesempatan untuk meramas buah dadaku dan bermain dengan puting dari luar baju yang ku pakai. Aku tahu nafsunya akan meletup setelah balik ke hotel dan jangkaan ku memang tepat. Masuk sahaja ke bilik, belum sempat aku nak buka kasut dan menuju ke katil. Dia terus kerjakan aku di pintu bilik hotel. Nasib baik pintu tu tebal, so tak de siapa boleh dengar dari luar. 


Aku menerima tujahan nikmatnya dalam keadaan menonggeng dan berpaut pada pintu. Pak usu menikmati tubuhku dengan hanya menyelak kainku dan menanggalkan seluar dalamku. Ketika itu, aku benar-benar ingin dia memuntahkan benihnya di rahimku kerana aku rasa rindu dengan semburan hangat di dalam kemaluanku, tetapi pakusu mengakhiri permainan dengan meminta aku berlutut dan menghisap batangnya. Mula-mula aku ingatkan dia nak pancut dalam mulut, rupa-rupanya dia nak pancut ke muka aku. 

Air maninya bersepah di mukaku dan banyak juga yang meleleh jatuh ke buah dada dan baju ku. Semasa air maninya memancut keluar, dia berkali-kali mengatakan bahawa dia stim tengok tetek aku yang terdedah dalam keadaan masih bertudung. Kemudian dia membawaku ke sofa kerana keadaan di situ agak terang. Di situ dia menangkap gambar tetekku yang berlumuran dengan benihnya. Kemudian aku memberitahunya bahawa aku merindui batangnya berdenyut melepaskan benih didalam rahimku. Pak usu hanya tersenyum dan dia menjanjikan akan memberikannya kepadaku pada waktu malam.

Sesungguhnya dia adalah orang yang menepati janji. Kami baru sahaja selesai bersetubuh dan dia kini sedang enak dibuai mimpi. Aku juga semakin goyah akibat kepenatan, namun aku gagahkan juga menulis diari ini. Nak taip dalam laptop aku takut mengganggu tidurnya. Ketika ini aku masih dapat merasakan kelengkangku licin dengan lendir hasil dari perbuatan terlarang kami tadi. Ohh.. penatnya..

T*d*ng Satin (Episod Pehaku Basah)

Hari ni hari pertama Ana bertugas sebagai akaun clerk. Aku tak berapa nak tegur dia sangat sebab dia kat pejabat atas sementara aku kat bawah. Lagi pun dia tu nampak pendiam sikit. En. Dan lak tadi dia selamba je raba bontot aku kat kaunter, nasib baik customer tak nampak.

Dia kata dia gersang bontot aku. Aku cakaplah yang aku cuti untuk beberapa hari, bendera merah lah. Dia pun dengan selamba bisik kat aku, guna tangan dan mulutkan boleh. Kami gelak jap. Aku pun janji kat dia, nanti aku buatkan tapi dah tak boleh kat dalam ofis, nanti Ana tahu. So, dia ajak aku dating malam ni. Hi hi bestnya.. Dapat pegang anu dialagi nampaknya malam ni..

Petang tadi lepas Ana balik, aku call En. Dan yang ada kat atas. Saje tanya dia nak pergi mana malam ni. Dia bagi tau nak ajak aku pergi satu tempat yang menarik. Bebas dari gangguan. Bila aku tanya dia kata rahsia. Hmm, tak sabarnya aku....

Sepanjang perjalanan, kami tak berborak sangat. Dia leka memandu sementara aku belek-belek kamera digitalnya. Tengok-tengok kalau ada lagi gambar aku yang boleh aku copy ke dalam memory kad aku.

Tak lama kemudian kami memasuki jalan yang agak gelap dan ianya menuju ke atas sebuah bukit. Aku rasa aku tahu kat mana, tapi tak tahu pulak apa ada di atas bukit tu. Kemudian En. Dan berhenti di puncak bukit itu dan kami keluar dari kereta.

Wow, memang best pemandangannya. Dari situ aku boleh nampak Bandar yang terang benderang dengan cahaya lampu dari bangunan dan lampu jalan, tambahan lagi aku boleh tengok bintang puas-puas. Romantik betullah buah hati aku tu. Tengah aku syok layan pemandangan yang cantik tu, En.Dan pun mengajak aku duduk di atas batu yang agak besar di tebing bukit itu. Kami duduk dengan agak rapat. Tangan En. Dan tak henti-henti raba peha aku.

"Noreen, abang stim lah tengok peha Noreen. Cantik lah sayang.."katanya manja ingin memancingku.

"Habis tu, takkan abang cuma nak pegang je?" tanyaku.

"Noreen tolong keluarkan air mani abang. Abang teringin nak pancut atas peha Noreen." Pintanya

" Nanti kain Noreen basah camne bang?" tanyaku pula.

"Alah, baju Noreen kan labuh sampai lutut, bukannya nampak pun. Abang nak pancut atas peha Noreen je. Lagi pun abang tak tahanlah tengok peha gebu Noreen sendat dengan kain satin ni." Katanya sambil duduk semakin rapat kepadaku.

Dia kemudiannya duduk dalam posisi mengangkang membuatkan peha aku berada rapat dengan anunya yang dah dari tadi dikeluarkan dari dalam seluar.

Tanpa banyak bicara, aku pegang anunya dengan lembut. Aku kocok-kocok perlahan dan En. Dan kelihatan benar-benar kesedapan bila anunya aku lancapkan. Semakin berkembang dan keras anunya aku rasakan dalam genggaman aku. Kemudian aku tekan anunya rapat ke pehaku supaya
bahagian bawah batang anunya bergesel-gesel dengan kain satin yang sendat membalut peha gebuku. Cahaya bulan menerangi alam dan memudahkan kami untuk melihat segala yang kami lakukan dengan jelas.

Mata En. Dan kelihatan sedang melayan pemandangan peha gebuku yang berkain satin sendat ini bergesel-gesel dengan anunya.

"Ohhh Noreen... Sedapnya peha sayang.. Licinnya... Rasa macam nak terkeluarlah sayang.." katanya yang sedang dalam kenikmatan itu.

"Sedap bang?... Keluarkanlah.. Pancut atas peha Noreen nih.." pintaku

Dia kemudiannya berlutut dan anunya tidak lagi rapat di atas pehaku, aku pun terus melancapkan anunya tanpa henti dan akhirnya dia memegang tanganku yang sedang melancapkan anunya dan menghalakan kepala anunya
tepat ke atas pehaku. Kemudian aku dapat rasakan anunya semakin keras dan itu tandanya maninya akan terpancut.

Tepat sekali tekaan ku. Dapat aku rasakan anunya berdenyut-denyut di dalam genggaman tanganku sambil memuntahkan cairan nafsunya tepat ke atas pehaku. Air maninya keluar dengan banyak dan membasahi kain satin
yang ku pakai. Pehaku kelihatan basah dan comot dengan lendir pekat yang dia keluarkan dengan banyak hingga ada sedikit yang keluar menitik dari mulut anunya membasahi tepi pehaku. Selepas nafasnya kembali reda, aku lepaskan anunya dan dia terduduk kepuasan di sebelahku. Tak ku sedari dia sempat mencapai kameranya dan mengarahku supaya melihatnya. Snap! Gambarku yang pehanya sedang basah dengan air maninya dan tanganku yang masih belum di alihkan dari peha di tangkap oleh kameranya. Kemudian kami ketawa bersama-sama.

Dia kemudiannya duduk rapat disebelahku dan bercerita tentang apakah yang ada di langit selain bulan, bintang dan planet sambil kami bersama-sama memandang kelangit yang cantik dengan bintang-bintang bertaburan dan bulan yang cerah itu. Kami berbual dengan mesra dan lebih kurang 20 minit duduk disitu, kami pun akhirnya mengambil keputusan untuk pulang setelah bontot masing-masing penat duduk di atas batu itu.

Tudung Satin (Episod Kantoi)

Dalam 2 atau 3 hari selepas aku menghantar cerita berkenaan dengan peha aku yang basah dengan benih En. Dan. Aku mendapat satu tekanan dalam kehidupan bila mendapat tahu bahawa En. Dan sebenarnya ada affair dengan Ana, budak gemuk yang jadi kerani akaun syarikat En. Dan. Nak tau macammana ceritanya? Beginilah kisahnya.

Pada hari tu, En. Dan tak datang ke pejabat. Dia ada appointment dengan customer dari sebuah kilang percetakan untuk supply system perakaunan. Memang aku sendiri yang arrange dia orang punya appointment. En. Dan bawak Ana sekali untuk bagi demo penggunaan system tu.

So, sepanjang dia orang tak de, aku just serve customer cam biasa. Time tengahari aku call En. Dan dan bagi tahu aku nak rehat dan nak tutup kedai jap dalam 1 jam. Dia kata okey. So, dalam pukul 12.30 tengahari,aku naik ke tingkat atas. Aku nak ke pantry dan dalam perjalanan ke
pantry aku melalui meja Ana. Aku tertarik dengan pasu bunga kecil yang ada pokok kaktus yang comel. Terlihat ada tulisan marker di bawah pasu dan ianya berbunyi "Thanks a lot. Dan". Aku terfikir, pasu bunga tu dia bagi En. Dan atau En. Dan bagi dia.

Terus timbul perasaan ingin tahu. Aku kemudian terpandang laci meja Ana yang terbuka sedikit.Kelihatan ada sebuah buku yang berwarna keemasan di dalam laci itu menarik perhatian aku. Aku terus buka laci dan aku nampak, rupanya itu adalah diari Ana. Perasaan ingin tahu dan bunga-bunga cemburu mula mekar dalam sanubari aku. Aku dah tak peduli tentang kesalahan membaca diari orang, aku terus capai dan selak sehelai demi sehelai, baca dan teliti. Hampir setengah jam aku teliti setiap isi kandungan diari tu, barulah aku sedar, siapa Ana yang sebenarnya.

Ana sebenarnya adalah kekasih En. Dan. Abis tu aku ni siapa? Patutlah dia bagi tahu dia nak kerja kat negeri ni pasal kekasih dia kat sini, rerupanya kekasih dia adalah En. Dan. Hampeh betul lah! Dia orang dah ada hubungan sejak dari dia masih study kat kolej. Time tu En. Dan ada
projek installation networking di kolej tempat dia study, dan time tulah dia orang berkenalan. Paling menyedihkan, dia orang juga pernah buat seks macam antara aku dan En. Dan. Malah lebih teruk dari aku.

Aku menjadi terkejut apabila mendapati Ana juga menceritakan kisah cinta mereka dan detik-detik mereka bersama. Antara apa yang sempat aku salin sebagai bahan bukti adalah berbunyi begini..

"Aku semakin ketagih belaian abg Dan. Seminggu di langkawi bagaikan berbulan madu. Tidak kira siang malam kami lakukannya. Bila penat buat yang berat, kami buat pula yang ringan. Oh, sedapnya. Rehat hanya untuk keluar makan dan bersiar-siar sekitar pulau. Aku bagaikan hambanya
namun aku rela. Kerana bukan sahaja kenikmatan dan wang ringgit yang aku dapat. Bahkan keseronokan dan keberahian yang mendalam.."

"aku bangga walau pun tubuh aku gempal kerana abg Dan suka. Perut aku yang buncit seringkali dibasahi pancutan benihnya. Malah, baju kurung yang aku pakai sekarang ini masih basah dengan benih yang dilepaskan tadi. Bukan sahaja di luar, malahan di dalam perutku juga sudah tidak
dapat ku kira berapa banyak kah benih yang dilepaskannya sepanjang kami bersama. Walau pun aku tahu risikonya, tetapi oleh kerana yakin dengan pil perancang yang abg Dan belikan, lebih-lebih lagi kerana kenikmatan apabila rahimku di sembur benih hangatnya, maka aku rela jika itu kehendaknya..."

"hampir 3 minggu abg Dan meliwatku. Sekarang kesakitan sudah tidak ku rasa lagi. Dia juga telah membeli jelly pelincir untuk memudahkan batangnya masuk lubang bontotku. Semuanya bermula ketika aku sengaja
melancapkan batangnya hingga baju kurungku basah dengan benihnya dibahagian pinggang dan bontotku. Dia terlalu geram dan meminta aku menonggeng. Aku menurut sahaja dan pada malam itu, aku menangis kesakitan.."

Aduh, bengang betul bila aku baca diari tu. Blah lah, tak guna punya manusia. Aku geram gila dan terus turun ke bawah, menaip surat berhentikerja dan aku letakkan di dalam envelop dan letak atas meja En. Dan apabila sudah siap. Sementara menunggu dua ekor mangkuk hayun tu balik
dari jumpa customer, aku serve customer lepas aku bukak balik kedai. Tapi pasal dah marah, aku tak masukkan customer yang pakai pc ke dalam buku log. Aku nak cilok duit yang customer tu bayar. Total dapatlah dalam RM25. Boleh lah.

Dalam pukul 5 petang, dua ekor mangkuk hayun tu datang kedai lepas balik dari jumpa customer. Muka macam tak de apa-apa berlaku, lahanat betul. Bila dia berdua naik ke atas, aku terus angkat beg tangan dan blah dari kedai terus menuju ke jalan dan menahan teksi. Time tu tak de
customer datang. Time dalam teksi, En. Dan call dan dia tanya aku nak kemana dan kenapa nak berhenti kerja. Aku cakaplah Ana boleh ganti tempat aku sebab dia lebih 'memuaskan'. Terdiam En. Dan bila aku
cakap camtu. Pastu dia buat-buat tak tahu dan tanya macam-macam. Aku pun cakap kat dia aku tak perlukan sebarang alasan dan jangan kontek aku lagi pasal aku tak nak tengok muka dia lagi dan aku terus matikan hand phone.

Malamnya, dia asyik call aku tapi aku tak jawab. Esoknya pun sama gak.Sampailah dah 2 hingga 3 hari dia terus takde call. Dah penat lah tu.Aku malas nak layan, walau pun dia nak bagi duit gaji sekalipun aku tak terhingin. Hingga kini aku rasa bebas, aku tak lagi terima call atau apa-apa berita dari dia. Cuma sehari sebelum aku berangkat ke Australia, aku pinjam keta pak usu dan drive depan kedai dia, aku
nampak kelibat Ana jaga kaunter. He he he, ganti tempat aku ye?

Ambiklah apa yang kau nak ambik. Aku tak kisah. Dia bukan aku punya. Puas ati aku.....

Tudung Satin (Episod Aku dan Paksu ku sayang)

Sudah lebih 2 bulan aku hidup bersama pak usu. Dan selama itulah aku menjadi pemuas nafsunya. Tidak kira waktu dan tempat, kalau dia nak aku akan turuti. Samada yang simple atau yang berat, semua aku lakukan dengan rela. Aku rela menjadi hamba seks pak usu. Aku rela menyerahkan seluruh tubuhku untuk di ratah siang dan malam. Hidup bersama pak usu benar-benar memberikan aku kepuasan dan kenikmatan. Malah, aku seolah sudah menjadi isterinya. Setiap hari, aku tak jemu menggoda. Aku cuba berbagai cara dan gaya yang kelihatan seperti tidak dibuat-buat, semata-mata untuk memberikannya keghairahan kepadaku. Memang dari dulu
aku suka orang menilai aku seksi, walau pun aku bertudung.

Tubuh badan aku sudah lali dengan bau dan rasa air mani pak usu. Jika tak pancut di luar, dia akan pancut di dalam. Hinggakan kadangkala cipap aku rasa ketagih dengan semburan air maninya yang panas itu. Nasib baik selama aku bersama dengannya, aku masih lagi datang bulan.
Rasanya ada yang tak kena dengan system peranakan salah seorang dari kami. Sebab, kalau dari segi logik, rasanya aku sepatutnya dah mengandung. Kalau dulu aku ambil pil perancang, tapi lepas pak usu dah tak mahu belikan, kami melakukannya tanpa sebarang perlindungan kehamilan.

Dari segi pakaian, pak usu gemar membelikan aku pakaian yang memberikannya sentuhan nafsu. Setiap pakaian yang dibelikannya pasti ada ciri yang membuatnya bernafsu kepadaku. Baik skirt, skaf, kemeja, baju T dan pakaian tidur. Aku akui, tubuh badan aku gempal dan tadi seorang cashier mat salleh memanggilku fat lady ketika menegurku kerana
aku terlupa mengambil wang baki. Rasa nak lempang je mamat tu. Nasib baik pak usu memujuk aku dengan mengatakan aku tak gemuk. Dia kata body aku sedap dan berkhasiat. Dan setibanya kami di hotel, kami berehat di
kerusi.

"Noreen, bagi pak usu ambil gambar Noreen ye?" tiba-tiba pak usu offer hendak menangkap gambar ku.

Aku hanya tersenyum sambil mengangguk. Kemudian aku just posing kat atas kerusi dan aku sengaja menarik kainku lebih tinggi dan mempamerkan peha ku dari belahan kain yang aku pakai. Sengaja aku biar pak usu tangkap gambar aku yang mengghairahkan itu. Aku lihat pak usu asyik menelan air liurnya. Mesti dah tak tahan tengok peha gebu aku.

"Sayang, abang ambil gambar bontot boleh tak?" Tanya pak usu lembut seperti memujuk.

Aku hanya tersenyum, tiada jawapan yang keluar dari mulutku. Namun dari perlakuanku, pak usu tahu jawapannya. Aku bangun dari kerusi dan berdiri. Aku angkat kainku tinggi-tinggi hingga sedikit demi sedikit menampakkan keseluruhan pehaku dan akhirnya separuh dari punggungku jadi tatapan pak usu. Segera pak usu menangkap gambarku dari sisi.

Kemudian aku berikan pos yang paling menarik untuk pak usu. Aku dedahkan seluruh punggungku namun aku menarik kebawah sedikit kain di bahagian belakang agar aku kelihatan seperti dahaga nafsu. Kemudian pak usu meminta aku membuka blaus tanpa menanggalkan tudung. Dia memintaku melorotkan kainku hingga ke bawah punggung. Aku turuti kemahuannya, kemudian dia snap lagi gambar punggungku dari belakang. Kemudian pak usu memelukku dan mengatakan bahawa dia mencintai aku. Dia tanya kepada ku adakah aku mencintai dia. Lalu aku jawab,

"Noreen juga cintakan abang." Kataku lembut.

"Sayang, abang rasa, kita balik Malaysia nanti kita nikah nak tak?" pak usu tanya kepadaku sambil menggeselkan batangnya yang sudah keraske lurah punggungku.

"Noreen tak kisah. Asalkan abang berjanji tak akan curang kepada Noreen." Kataku.

"Abang tak akan curang.. malah abang makin stim kat Noreen.."katanya sambil mencium telingaku yang masih berbalut tudung.

"Abang, kenapa abang stim kat Noreen?" tanyaku sengaja nak tahu

"Sebab cinta sayang.." katanya sambil tangannya membuka kancing coli yang ku pakai dari belakang.

"Jadi, adakah itu bermaksud abang memang sudah cintakan Noreen sejak dari kenduri kahwin pak uteh dulu?" tanyaku pula.

"Ye sayang..."

"Abang ingat lagi tak kita pernah bersama-sama dalam satu bilik. Masa tu Noreen tengah siapkan hantaran pak oteh. Abang kemudiannya ke bilik air. Masa abang di bilik air tu abang melancap ye?" tanyaku.

"Sayang masih ingat lagi ye.. abang ingatkan sayang dah lupa.. memang abang melancap dalam bilik air malam tu. Kenapa sayang?" Tanya ingin kepastian.

"Takde apa, pasal masa abang masuk balik dalam bilik, muka abang nampak lain. Macam lesu kepuasan. Errr.. abang bayangkan siapa masa tu?" tanyaku lagi.

"Noreen lah.... He he he..." jawabnya sambil ketawa kecil.

"Abang stim kat Noreen ye? Kenapa abang stim kat Noreen?" tanyaku memancing supaya dia makin stim.

"Err.. time tu abang stim tengok peha Noreen yang sendat berkain batik. Bontot Noreen yang bulat dan besar tu buat abang hampir hilang akal" katanya sambil menekan batangnya yang semakin stim itu ke lurah punggungku.

Time tu, aku rasa aku dah tak perlu tanya dia apa-apa lagi. Aku tahu dia dah betul-betul stim dengan soalan-soalan yang aku bagi. Malah, aku sendiri juga terangsang mendengar setiap jawapannya. Tambahan pula, batangnya yang keras tu sentiasa bergesel dengan punggungku. Aku berpaling kebelakang mengadap dirinya. Kelihatan dia sedang membuka seluar dan diikuti oleh seluar dalamnya. Kami berdua memang seperti sudah kerasukan nafsu. Pak usu kemudiannya terus memelukku dan mengucup bibirku. Aku pun membalas kucupannya dan mendakap tubuhnya yang hangat dengan penuh rasa berahi. Merasakan batangnya mencucuk-cucuk perutku, terus sahaja aku mencapai batangnya dan melancapkannya sambil mulutku dan mulutnya masih lagi bersatu.

"Sayang, jangan buka kain ye.. abang stim tengok sayang pakai kain ni.." pintanya sambil tangannya meramas dan mengelus lembut tetekku.

"Baiklah kandaku sayang.." kataku sambil membetulkan kedudukan kain yang tadinya aku londehkan hingga ke bawah punggung.

Pak usu kemudiannya memaut pinggangku dan membawaku ke atas katil. Di situ kami berasmara dengan perasan yang sukar untuk diucapkan. Mulutnya mencium seluruh tubuhku yang masih bertudung dan berkain itu. Aku semakin berahi melihat batangnya yang keras mencanak itu. Lantas aku capai batangnya dan aku jilat dari telur hingga ke hujungnya. Pak usu kegelian ketika aku mengjilat lubang kencingnya yang telah kembang itu. 

Melihatkan pak usu yang begitu asyik menikmati jilatan lidahku di batangnya, aku terus menyumbat batangnya ke dalam mulutku. Aku sedut kepala takuknya yang berkilat kemerahan itu semahu hatiku dan kemudian aku kolom batangnya keluar masuk mulutku hingga berciciran air liurku
membasahi pehanya. Pak usu mengerang kenikmatan. Aku tahu, dia benar-benar merasakan kenikmatan batangnya dihisap olehku. Aku juga benar-benar bernafsu ketika menghisap batangnya. Kekerasan batangnya yang berurat itu membuatkan aku hilang kawalan. Aku dapat rasakan
kelengkangku semakin licin akibat limpahan air nafsuku.

"oohhh noreennn.. sedapnyaaa..." pak usu merintih kenikmatan.

Aku juga merintih penuh nafsu. Cuma mulutku yang penuh dengan batang dan air liurku yang bercampur dengan air mazi pak usu membuatkan suaraku tenggelam. Kemudian pak usu menarik batangnya hingga keluar sepenuhnya dari mulutku. Aku yang masih tak puas mengolom batangnya
ternganga sambil terpejam membuatkan air liur dan air mazinya melimpah keluar dari mulutku.

Pak usu terus membaringkan ku dan menyelak kainku ke atas perutku. Aku tahu dia ingin terus menikmati tubuhku. Tetapi aku tolak badannya yang cuba hendak menindih tubuhku.

"Abanggg... masuk ikut belakang Noreen.." kataku

Pak usu seperti tercengang kehairanan. Namun dia terus tersenyum selepas melihatku berpusing dan berposisi seperti merangkak sambil melentikkan punggung. Pak usu menciumi punggungku yang tonggek minta di jimak. Meman aku nak dia stim gila. Aku tahu, dia stim gila dengan bontot aku. Malah aku tak kisah kalau dia prefer lubang bontot dari
lubang cipap. Kainku di selak ke atas pinggangku, ciumannya kini beralih ke lurah punggungku pula. Aku dapat rasakan punggungku digigit kecil dan lubang bontotku dijilat dengan penuh nikmat. Aku kegelian ketika dia menjilat lubang bontotku dan ianya mendorong nafsuku lebih memuncak. Tanpa aku sedari aku telah membiarkan lubang bontotku sedikit ternganga hinggakan aku menyedarinya apabila sedikit lidahnya menerjah masuk ke dalam lubang bontotku.

"Abang, Noreen tak tahan.. masukkan banggg" rintihku penuh berahi

"Noreen nak abang masuk mana, sayangg.." Tanya pak usu

"Mana-mana lah bang... tak tahan niii..." rayuku

Serta merta aku rasakan batang pak usu perlahan-lahan memasuki lubang bontotku dan tenggelam sedalam-dalamnya. Dapat aku rasakan bulu air-arinya menyentuh punggungku. Sungguh padat batang pak usu aku rasakan. Aku mengemut batang pak usu membuatkan ruangan lubang bontotku menjadi semakin sempit. Pak usu mendengus kenikmatan. Kemudian dia mula menghayun batangnya keluar masuk bontotku dengan agak perlahan, mungkin kerana terlalu sempit dan kerana dia takut aku kesakitan. Tetapi sebenarnya aku sudah lali dengan kesakitan. Kalau mula-mula dulu memanglah sakit, tapi sekarang ni dah biasa, dah banyak kali masuk
memang dah tak rasa sakit. Sedap adalah. Tambahan pula air liur hasil jilatan dan hisapan pak usu di lubang bontotku dah lebih dari cukup sebagai pelincir untuk batangnya keluar masuk.

"Abang.. sedapnya batang abanggg..." rintihku kenikmatan.

"Sedap sayang.. bontot Noreen juga sedapp... oohhh... noreennnn...." Rintih pak usu kenikmatan.

Kenikmatan yang aku rasakan memang sukar hendak dikatakan. Aku klimaks sambil menggigil walau pun batang pak usu tiada dalam lubang cipapku. Kemudian aku menganjak ke hadapan membuatkan batang pak usu terkeluar dari gua larangan milikku.

Aku pun baring terlentang sambil mengangkangkan kakiku. Pak usu mengelap batangnya dari sisa lubang bontotku dengan kain yang ku masih pakai. Kemudian dia terus menikam cipapku dan terus menghayun penuh keberahian bagaikan tiada hari esok. Aku menikmati tujahan kenikmatan yang dia berikan.

" Abang, sedapnya..." rintihku.

Tak lama kemudian, pak usu menarik batangnya keluar dan dia meminta aku melancapkan batangnya. Aku tahu, dia stim melihat aku berkain satin hitam itu. Aku juga tahu dia hendak air maninya memancut di atas kainku. Aku pun lancapkan batangnya menggunakan kain yang aku pakai.
Terasa batangnya keras dan mengembang menunggu masa hendak melepaskan peluru birahnya. Pak usu kelihatan semakin hilang kawalan. Kepala batangnya terasa semakin mengembang didalam genggaman tanganku. Dengan
pantas aku lepaskan kain yang aku guna untuk melancapkan batangnya dan aku sambung kembali melancapkan batangnya tanpa menggunakan kainku lagi. Akhirnya, aku lihat batang pak usu memancutkan air maninya terus
ke atas kain yang aku pakai. Aku teruskan melancapkannya sehingga tiada lagi benih yang dipancutkan. Pak usu tersenyum kepuasan, begitu juga aku. Pak usu kemudian melarangku dari bergerak kerana dia hendak menangkap gambar benihnya di atas kainku.

Oh, pak usuku.. aku rela lakukan apa sahaja untuknya asalkan dia tidak jatuh ke tangan orang lain. Aku ingin jadi permaisurinya yang tiada tolok bandingnya.