Pages

Selamat Datang

Selamat Datang

Sunday, September 4, 2011

Janda Yang Kehausan

Kak Aina adalah seorang janda muda yang telah kematian suaminya 5 tahun yang lalu. dia mempunyai dua anak lelaki Salim dan Saiful.

Salim yang berusia 14 tahun itu amat gemar bersukan dan mempunyai tubuh yang sasa, sementara Saiful yang berusia 17 tahun telah berhenti sekolah untuk membantu keluarga. Oleh kerana kerja keras dia mempunyai kulit yang gelap dan badan yang sasa.

Kak Aina adalah seorang wanita yang agak tembam. Dia mempunyai tubuh yang montok dan buah dada yang besar. Pantatnya juga amat menundun dan tembam sehingga jika memakai kain akan terbayang pantatnya. Apa lagi jika kain yang dipakai agak ketat.

Kak Aina mempunyai nafsu yang besar. Dia memang sukar menahan nafsunya. Nasib baik arwah suaminya adalah seorang yang kuat dan hebat di ranjang. Sejak kematian suaminya dia hanya melancap sahaja untuk meredakan gelojak nafsu yang membara tapi lama kelamaan melancap tidak lagi dapat mengubati kemiangan di pantatnya. Pantatnya mengemut-ngemut perlukan batang panjang untuk menyodok ke dalam pantatnya.

Pada hari itu Salim telah pergi kes ekolah dan meninggalkan mak dan abangnya. Saiful tidak pergi menoreh hari ini kerana hujan pada semalamnya. Dia masih tidur lagi setelah semalaman bersembang di rumah kawannya malam semalam. Setelah mandi Kak Aina pergi ke bilik anaknya untuk mengejutkan Saiful.

Terkejut Kak Aina apabila masuk ke dalam bilik anaknya kerana kain pelikat anaknya telah tersingkap ke atas, menampakkan batang Saiful yang tegap dan besar. Batang itu kelihatan amat besar walau belum tegang lagi.

Kak Aina menelan ludah. Tak sangka anaknya mepunyai batang yang sehebat itu. Pantatnya yang sudah lama kehausan mula berdenyut dan merenyam. Dia perlukan batang dan sekarang di depannya terhidang batang yang hebat.

Kak Aina berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan perasaan seorang wanita yang perlukan kepuasan. Tetapi biasanya nafsu akan mengatasi akal, Kak Aina mula mengurut pantatnya dan pantatnya mula berair perlukan batang keras untuk menyondolnya. Batang Saiful ditatap penuh ghairah dan nafsu.

Kak Aina sudah tidak tahan lagi. Dia mahukan batang keras sekarang. Dia mula menghampiri Saiful yang sedang tidur itu. Perlahan-lahan Kak Aina memegang batang anaknya dan mula mengurutnya.

Saiful yang sedang tidur itu menyangka dia sedang bermimpi mula merasa sedap dan batangnya mula mengeang.

Kak Aina yang sedang mengurut batang anaknya terkejut kerana batang Saiful semakin membesar. Ukurannya sekarang mencapai 8 inci. Kak Aina semakin geram dengan batang anaknya itu. dia sudah tak sabar. Pantatnya sudah basah dan perlukan batang itu sekarang.

Kak Aina menanggalkan baju dan kainnnya, dia memamng jarang memakai seluar dalam dan bra di rumah. Kak Aina pun mula mengangkang di atas batang anaknya yang tegak macam tiang bendera itu.dia pegang batang anaknya dan mula menurunkan pantatnya yang basah.

Saiful mula sedar dari tidur akibat dari gerakan emaknya itu. Terkejut dia apabila dia sedar dan melihat maknya berada di atasnya dan batangnya sudah terbenam dalam lubang pantat maknya yang hangat.

Kak Aina menanggalkan baju dan kainnya, dia memamg jarang memakai

"Mak, apa mak buat ni?"

"Mak tak tahan, Saiful tolong mak ya!" Kak Aina mula menggerakkan badannya ke atas dan ke bawah dan menggelek punggungnya.

Saiful yang terkejut itu tak dapat berfikir panjang. Kesedapan pantat maknya membuat dia hilang pedoman. Dia memegang pinggang maknya dan mula melawan greakan maknya dengan menggerakkan punggungnya untuk menusuk batangnya jauh ked alam pantat maknya.

" Sedapnya mak, urghhhh…"

"Kuat lagi Epul, jolok mak kuat lagi!"

Kak Aina sudah tiada malu lagi dengan anaknya. Dia mengerang umpama jalang. Derakannya semakin laju.

Saiful yang berada di bawah juga semakin enak menjolok pantat tembam emaknya itu. Batangnya yang keras dan tegang itu terasa sedap dikemut pantat emaknya.

Kak Aina pula merasa kenikmatan yang tiada taranya. Audah lama dia tidak dijolok dan pantatnya terasa penuh dan sendat dengan batang anaknya yang besar itu. Kak Aina sudah tak dapat menahan nafsunya lagi, kemutannya semakin kerap. Akhirnya badannya pun mengejang dan kepalanya terdongak. Kak Aina klimaks di atas pangkuan anaknya. Kak Aina tergolek di samping anaknya.

Saiful yang belum pancut itu masih belum puas. Dia memandang emaknya yang berbogel itu. Dua buah gunung yang pejal dengan puting yang coklat. Pantat tembam maknya memang menyelerakan. Saiful yang belum puas itu pun menindih emaknya. Dia mula menjilat dan menghisap buah dada emaknya. Kak Aina senyum kepada anaknya.

"Belum puas ya sayang?"

"Belum mak, belum pancut lagi," Saiful terus menggomol maknya.

Keghairahan Kak Aina naik kembali. Dia meraih batang anaknya dan mula mengurutnya.

"Masih keras," fikir kak Aina.

Dia mula melancapkan batang anaknya.

"Jilat pantat mak sayang dan mak nak kulum batang keras Epul ni."

Mereka pun mengubah posisi kepada 69 dengan Saiful di atas menyuakan batangnya ke mulut maknya. Saiful mula menjilat pantat maknya yang tembam dan berbulu lebat itu. Pantat maknya basah dengan air nafsu dan baunya menaikkan ghairah Saiful. Begitu bersemangat dia menjilat pantat maknya.

Saiful menjilat seluruh bahagian pantat maknya yang tembam. Pantat Kak Aina yang tembam itu nampak rapat. Saiful menggunakan jarinya untuk menguak pantat maknya itu. Agak kemerahan dan memang basah kerana air nafsu maknya tadi.

Kak Aina pula sedang keseronokan mengulum batang besar anaknya. Sampai ke tekak dia terasa kerana kepanjangan batang Saiful. Memang Kak Aina suka mengulum batang, apa lagi batang yang sedap dan gagah macam kepunyaan anaknya itu.

Setelah beberapa lama adegan kulum dan jilat berjalan Saiful mahu menjolok maknya kembali. Kak Aina pun baring diatas katil bujang anaknya itu dan membuka luas kangkangnya. Saiful pun tak bertangguh terus menjolok pantat maknya yang dah terhidang itu. Meraung-raung Kak Aina kerana kesedapan batang anaknya.

"Jolok lagi sayang, kuat lagi, sedapnya."

"Sedap mak, barang mak memang power," puji Saiful.

Memang pantat Kak Aina sedap untuk digunakan, jauh lebih sedap berbanding bohsia-bohsia kampung yang pernah dirasainya. Katil bujang Saiful bergoyang-goyang akibat permainan nafsu dua anak-beranak itu.

Saiful sudah tak dapat menahan nafsu lagi. Setelah bertarung lebih kurang 15 minit dia hendak pancut. Kak Aina juga mula merasa air nikmatnya sudah hendak keluar.

Dengan satu hentakan yang hebat Saiful membenam batangnya jauh ke dalam pantat maknya dan memancut air nafsunya ke dalam rahim maknya. Kak Aina juga klimaks dan amat menikmatinya. Sampai terlentik badan dan hilang mata hitam Kak Aina menahan nikmat.

Hari itu seharian Kak Aina dan Saiful menikmati permainan ranjang. Sampaikan di bilik mandi juga Kak Aina mengangkang untuk anaknya.

Selepas kejadian itu Kak Aina tidak lagi gersang kerana ada batang yang sedia boleh digunakan. Kadang-kadang di kebun getah juga mereka lakukan kerana tak tahan.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment